18 September 2014

Pada Haiwan Ada Pahala


Apakah yang terjadi kepada haiwan-haiwan pada Hari Akhirat nanti? 
 Adakah akan masuk ke Syurga atau Neraka?
 Atau bagaimana?

 “Semua makhluk akan dikumpulkan di hari Kiamat termasuklah binatang, burung dan yang lain2. 
Keadilan Allah yang amat sempurna di mana kambing yang tidak bertanduk akan menerima pampasan / ganjaran dari kambing yang bertanduk.
 Allah akan mengarahkan mereka :
 ‘Jadilah debu!’. 
Maka berkatalah orang kafir : 
‘Alangkah baiknya kalau aku menjadi tanah (supaya aku tidak dibangkitkan untuk dihitung amalku dan menerima balasan) 
(Surah al-Naba’ : 40]. 
Ini telah diriwayatkan di dalam Hadith Nabi (secara Marfu’)
 di dalam hadith tiupan sangka-kala” 

 Ya, mereka menjadi debu. 
 Tidak ke Syurga dan tidak ke Neraka. 

 Kucing ini pada Hari Akhirat nanti akan menjadi debu. 
 Terhenti setakat itu.
 Tidak masuk ke Syurga dan tidak pula ke Neraka.
 Justeru, kehadiran kucing yang comel ini bukanlah 
sepatutnya dilayan sekadar untuk diambil manfaat di dunia sahaja.
 Iaitu hanya untuk menjadi teman bergembira atau bermanja sahaja, 
tetapi sepatutnya dilihat lebih luas dari itu.

 Ia adalah ujian ALLAH buat kita yang mana keputusan ujian 
tersebut hanya kita ketahui pada Hari Akhirat nanti. 

Pada seekor kucing yang kita temui di jalanan atau yang kita pelihara
 ada ujian ALLAH untuk kita.
 Samada kita berbuat baik atau zalim dengannya, semuanya akan dicatit. 

 Dengan menyedari bahawa ia suatu ujian, 
maka lakukanlah kebaikan kepadanya. 

 Antara yang baik boleh kita lakukan ialah
 Menyantuninya. 
Memberinya makan atau minum. 
Menyediakan tempat tinggal.
 Mengubatinya jika ia sakit. 
Menolongnya jika ia terjatuh atau tersekat. 
Menemukan dia dengan rakan-rakan atau ahli keluarganya. 
 Itu semua bisa memberatkan catitan amal pahala kita. 
 Seterusnya dapat mendekatkan kita kepada redha ALLAH Ta`ala dan SyurgaNYA.

 Janganlah pula kucing tersebut menyebabkan kita menambah dosa dengan menyepaknya, 
dengan mengherdiknya, 
dengan menipunya, 
dengan menderanya dan lain-lain yang bisa menyakiti hati dan tubuhnya.

 Haiwan-haiwan ini boleh dijadikan ‘mesin pahala’ kepada kita.
 Iaitu melalui mereka, kita dapat menjana pahala kebaikan dari sisi ALLAH Jalla wa A`la. 
 Jangan sampai ia menjadi ‘mesin dosa’ kepada kita pula.

 Jadi, ia terpulang kepada kita untuk memilihnya: 
 Memilih untuk mendapat pahala melaluinya.
 Atau: Memilih untuk mendapat dosa melaluinya.
 Atau: Memilih untuk tidak berbuat apa-apa.

Alex...yg menumpang teduh dirumah saya
setia menunggu karipap...